Genap di Semester Tujuh


KULIAH SAMBIL KERJA ? KENAPA TIDAK ! itulah kalimat yang sering muncul di iklan-iklan perguruan tinggi yang membuka kelas khusus untuk karyawan. 

....Banyak orang yang hidupnya begitu mulus. Sekolah dari tingkat dasar hingga jenjang perguruan tinggi bgeitu lancar. kemudian selesai dan bekerja di tempat yang diinginkannya. Namun banyak juga yang nggak bisa demikian. Entah karena biaya, kesempatan atau apapun kemudian nggak bisa meneruskan ke perguruan tinggi. Dan … yah, saya termasuk dari sekian banyak yang harus bersusah-susah kuliah sambil kerja. 

Tiga tahun yang lalu saya masuk di salah satu universitas swasta di Yogyakarta. banyak sekali pilihan universitas yang menawarkan kelas untuk karyawan. Meski setelah ditimbang-timbang nggak jauh beda satu sama yang lain, biaya perkuliahan hanya selisih beberapa ribu saja. Kalau nggak salah ingat, saya pilih universitas yang ketika itu bisa mulai di semester genap dan lokasinya dekat dengan tempat kerja. 

Bayangan sebelum kuliah saya akan ketemu dengan orang-orang tua yang jadi mahasiswa. Model orang yang kuliah sambil kerja yang saya tau adalah ibu-ibu sekantor yang selalu minta tolong ngirim emaiil ketika mau ngirim tugas ke dosennya… dan ternyata, ketika saya masuk kuliah jauh sekali dari bayangan saya… temen-temennya masih terbilang cukup seger-seger.. bahkan ada beberapa yang baru aja lulus SMA, ini tipe anak males bangun pagi hahaha... 

Kuliah dimulai ! … mulailah kenal dengan beberapa temen.... “kerja di mana?”.. itu pertanyaan yang sering muncul ketika kenalan dengan orang baru yang sama-sama kuliah di kampus itu, namanya juga kelas karyawan. Namun bukan hanya sekali, ketika saya ikutan nannya kerjaan dijawab “nggak kerja !” .. rata-rata yang seperti ini bilang kalau pengen aja kuliahnya di malam hari…moodnya ada kalo malem, katanya.  

Obrolan menarik selain tentang kerjaan adalah tentang alasan kuliah. … tiap orang punya jawaban-jawaban yang cukup unik … . beberapa karena tuntutan kerjaan yang mengharuskan penyetaraan jenjang. Menaikkan branding juga jadi alasan yang cukup populer… tapi ada juga yang karena tuntutan calon mertua, nggak mau anaknya yang udah sarjana punya suami cuman lulusan SMA. … ada juga yang karena kuliahnya harus pindah ke kampus lain karena beberapa alesan…
Apa alasan saya ?

Ok… kerjaan saya waktu emang sepantasnya diisi minimal punya ijazah D3..meski ketika itu belum ada yang berisik tentan masalah itu… justru keadaan begitu tenang,… dan saking tenangnya.. sampai bikin bosan... ada yang bilang kalau orang yang sering mendapat tantangan memiliki daya hidup yang lebih tinggi. Dan karena itulah ane putusin kuliah untuk “nyari tantangan” hahahaha..  itu yang pertama, tapi yang kedua ya tetep.. butuh ijazah.. !

Spirit anak baru !… meski dulu pernah ngrasain jadi mahasiswa baru pada kuliah di kampus yg lain.. ngalamin ospek yang menjengkelkan, bawa-bawa barang yang nggak masuk akal dan memalukan,… nggak nyangka, ternyata rasa menjadi mahasiswa baru tak jauh berbeda… rajinnya.. semangatnya.. berangkat ke kampus selalu on-time.. ngeluarin buku catetan, meski sampai sekarang bukunya nggak penuh-penuh... dan tentunya di akhir semester nilai keluar didominasi dengan “A”.. seenggaknya itu bisa bertahan sampai satu atau dua semester berikutnya. Semangat turun itu wajar-wajar saja… biar sedikit keren,.. kesibukan kantor jadi alasan andalan :D.. meski emang kebanyakan seperti itu. 

Lelah ? ya jelaslah… dari senin nyampe jum’at keluar rumah jam 8 pagi trus nyampe rumah lagi jam sepuluh malem. Tapi ya udah resiko dan sudah diniatin kaya’ gitu. Banyak kegiatan-kegiatan lain yang harus ditinggalkan. Waktu bersosialisasi atau istilah kerennya dolan-dolan jelas hilang… untungnya sabtu-minggu masih bisa dipake blasakan.. itu juga kalo ngga ada tugas yang harus dikirim cepet-cepet. Ada juga dosen yang ngasih limit tugasnya dikumpul di hari minggu.. dan itu sangat efektif mengurangi kebiasaan blasakan di Gunung… ya kalo kepetnya udah terlanjur janjian, ya tugasnya harus selesai di sabtu pagi… Dan … bener sekali, .. tantangannya udah dapet ! 

Tentunya.. temen-temen senasib juga punya dilemanya sendiri-sendiri… saya kadang gak bisa ngebayangin repotnya ibu-ibu yang harus bangun pagi sebelum isi rumahnya bangun. Nyiapin sarapan buat anak-anak.. trus kerja.. habis kerja kuliah.. pulang ke rumah isi rumahnya udah pada tidur dan harus bangun sebelum yang lainnya. dan seperti itu tiap hari belum lagi yang lagi hamil dan harus repot-repot naik ke lantai empat pake tangga... kalo yang bapak-bapak sih ga usah ditanya… mungkin justru jadi hiburan sambil cuci mata… :D

Kampusnya Makin sempit …
Semester tiga… ini semester paling buruk buat saya dengan nilai yang lumayan bobrok… dimulai dengan beberapa perkuliahan yang sering absen.,,.. ada beberapa yang karena sengaja, karena emang kerjaan sedang nggak bisa ditinggal .. tapi ada yang emang kepaksa… entah kenapa rasanya kampus semakin sempit. pernah beberapa kali mau masuk kelas, eh baru aja terlambat 10 menit udah ga ada bangku yang kosong, ya udah nogkrong aja di luar. Tentu ini sangat menggembirakan bagi kampus, tandanya jumlah mahasiswanya makin nambah. Dan masalah ini udah dipikirin sama pihak kampus… ada gedung baru yang dalam tahap pembangunan…

Aroma Cat Basah…
Semester empat rasanya semangat mulai kembali meningkat.. rasanya seperti ada energi baru yang masuk.. hehe… mungkin sedikit banyak karena pengaruh suasana yang baru… dan tentunya nempatin gedung yang baru juga… aroma cat masih terasa di hidung ketika kami mulai masuk di kelas. Kalo dibandingin sama kelas yang dulu sih jauh.. ini kelas-kelasnya lebih luas lebih longgar. Musholanya juga luas, ga harus ngantri-ngantri kalo mau sholat. pokokknya nyaman, meski jaraknya lebih jauh dari kampus yang lama. 

Yah.. kalo masalah fasilitas di kampus yang baru ini udah manteb… tapi ada saja hal-hal yang bikin saya dan temen-temen kadang jengkel. Ada beberapa kebijakan-kebijakan baru yang cukup bikin males... salah satunya masalah pergantian kurikulum. Saya dan temen-temen harus mengkonversi secara manual matakuliah yang pernah saya ambil sebelumnya, nggak tau kalo di PT yang lain apa kayak gitu juga. untung aja SPP nggak dinaikin. .. :D

Genap di Semester 7
Dan sekarang… kami ber 11 sudah nyampe di semester 7 meski kedengeran aneh,.. karena normalnya sekarang adalah semester genap. Itu karena kami masuk di semester genap tiga tahun yang lalu. Awalnya nggak ada masalah dengan itu, ato mungkin ga nyadar kalo akan ada masalah. Yang jelas… kami bersebelas punya target untuk selesai kuliah secepetnya… kasihan dosennya kalo kelamaan ngliat tampang kita… kalo standartnya sih ditempuh 8 semester. Tapi karena di semester ini kami sudah memenuhi syarat untuk ambil skripsi, maka kami bisa lulus di semester tujuh ini. tentu dengan resiko sambil tetep ngambil matakuliah teori yang masih tersisa. 

Yang jadi masalah adalah… MKDU (mata kuliah dasar umum). Ketika kami masuk di semester dua dulu kami sudah diberi paket mata kuliah yang harus kami ambil. Dari delapan mata kuliah itu sama sekali nggak ada MKDU-nya.. kami pikir kita akan ambil di semester-semester berikutnya. Tapi ternyata… ada dua matakuliah dasar ini yang nyampe sekarang belum sempat kami ambil… dua mata kuliah yang hanya ditawarkan di semester genap !… karena semester pertama kami sudah terlewat… hanya ada semester ketiga dan ke-lima. Yah.. ini yang jadi pikiran selama ini… jadwal untuk MKDU selalu di hari jum’at. Di semester 3 bentrok dengan MKDU yang lain… semester 5 jelas masih bentrok… dan… semester 7 ini masih juga bentrok… kalo liat jadwal… sebenernya ada juga mata kuliah ini di kelas pagi ato kelas sabtu minggu… tapi nggak tau kenapa nggak boleh kami ambil… Harapan terakhir kami adalah rapat yang tengah digelar pada saat ini saya tulis… karena ternyata bukan kami saja yang mengalami masalah ini…

Meski nggak ada hubungannya sama tema blog ini... tapi seenggaknya bisa jadi gambaran bagi temen-temen yang mungkin punya nasib yang nggak jauh beda :D Sering-seringlah ngobrol sama pemimbingnya ... Dan.. bagi temen-temen yang kuliah nggak sambil ngapa-ngapain, mumpung masih seger... cepet-cepet kuliahnya diselesaiin. Entah besok lulus mau ngapain yang penting ijazah udah di tangan... 






0 Response to "Genap di Semester Tujuh "

Post a Comment

tinggalkan jejakmu ...